Pages

Saturday, 17 September 2016

Reflection

First,
Bahkan benar dan salahpun punya subjektifitas

Hal yang ini aku sadari udah sejak lama, tapi baru kerasa banget ketika makan bareng sama temen-temen, rame-rame. Warungnya lagi rame banget, pesenan bertumpuk-tumpuk, kitapun datengnya gerombolan nggak tahu diri gitu. Udah mesen kan, agak lama terus pesenan dateng. Belum semuanya kebagian pesenan. Jadi, diwarungnya itu nasi sama ayamnya dipisah dipiring yang berbeda (kita makan diwarung penyetan waktu itu). Masing-masing orang seharusnya dapet 2 piring. Beberapa pesenan udah dateng tuh, tapi masih kurang, teruuuus... sebenernya didepanku itu udah ada 2 piring : 1 piring nasi + 1 piring ayam. Komplit kan tinggal nunggu pesenan temen yang lain lengkap, terus kita makan bareng. Beberapa temen ada yang belum dapet pesenannya waktu itu, karena emang ngantri banget. Eh, tahu-tahu, temen yang duduk diseberangku (panggil saja Mimosa) ngambil piring yang ada didepan aku yang isinya lauk, terus dia kasih ke temenku yang lain (kita panggil dia Bronco) yang belum dapet pesenan sama sekali. Aku udah manggil Mimosa sebenernya, mau bilang kalau itu pesenanku, tapi nggak denger mungkin orangnya karena rame banget. Alhasil, aku cuma dapet 1 piring nasi tanpa lauk, dan Bronco dapet 1 piring lauk, tanpa nasi *laugh
Tapi Mimosa merasa dia melakukan sesuatu yang benar dengan perhatian ke temennya yang belum dapet pesenan tanpa sadar kalau ternyata dia malah mengurangi 1 peluang seorang pelanggan mendapat pesanan yang lengkap.
Intinya adalah dibalik cerita itu : Mungkin kita merasa kalau kita udah ngelakuin sesuatu hal yang bener, dengan segala rasa bangga dan percaya diri yang kita punya. Tapi ternyata nggak, pasti ada aja, ada aja, entah dari sudut pandang siapa, hal yang kita lakuin dan menurut kita bener itu, ternyata salah. Dan nggak ada yang bisa disalahin emang. Terus harus gimana kalau gitu? Kita udah berusaha buat berlaku bener tapi ternyata tetep pasti ada yang nganggep salah.
Solusinya : Tetep lakuin hal yang menurutmu benar, tanpa perlu khawatir siapa yang akan menganggap hal yang kamu lakuin itu salah. Tetep percaya diri, tetep merasa bangga, dan saat tetep ada orang lain yang menganggap kalau itu salah, MENGALAH. Setujui kalau yang kamu lakuin itu salah, tapi tetep kembali kesolusi 1, percaya dan yakin sama yang kita lakuin. Saat kita ngerasa emang itu perlu diubah, berusaha ubah, tapi saat kita ngerasa itu fine-fine aja, there's nothing to change then.

Second,
Diam dan mengalah terkadang merupakan cara terbaik

Ada saatnya, (ada saatnya lho bukan selalu) saat kita merasa nggak setuju atau ingin marah, MENGALAH malah jadi solusi terbaik.

Third,
I somehow understand what this statement really meant "Jangan lihat hasilnya, tapi lihat prosesnya"

Jadi, dari statement itu kita punya 2 point of view : 1. People's and 2. Us
People's will stand in result point of view, but Us will stand in process point of view.
Eiitss... hati-hati! Kita semua pernah berada pada posisi keduanya, baik itu People's point of view atau Us point of view

Fourth,
3 times "Akan ada saatnya"

Pengalaman 1 : Inget Pak Ohin nyemangatin waktu SMA aku belum keterima kuliah dimanapun, setiap pengumuman hasil seleksi selalu gagal, terus Pak Ohin nanya kabarku, beliau nanya aku keterima dimana, terus aku jawab
"Belum keterima Pak"
dengan bijak dan suara menenangkan, beliau jawab "Nggak papa, nanti akan ada saatnya keterima"
cuma satu kalimat itu doang, keyakinanku full lagi

Pengalaman 2 : Hmm... pengen banget muncak sama temen-temen yang pas aku gagal muncak sama temen-temen Biodiv, mereka bilang, "Tenang Wid, nanti muncak bareng R*ng S*tu" (paham nggak sama kalimatku? wkwkwk) Tapi, seperti biasa wacana mulu, terus yang muncak yaaa sama temen-temennya yang biasa muncak aja, nggak pernah jadi sama R*ng S*tu. Tapi ada yang bilang sih "Akan ada saatnya semua jadi 'no wacana' Wid"

Pengalaman 3 : Widha, lewat tulisan ini aku cuma pengen ngingetin kediri aku sendiri kalau tadi habis dari UNNES, berusaha, tapi hasilnya masih menggemaskan (semoga kamu inget ya pas baca ini), sempet berpikir is that really "Usaha tidak pernah mengkhianati hasil"? But, I still believe it "Akan ada saatnya hasil akan sesuai dengan usaha yang kamu lakukan", jangan berhenti, baru usaha segini doang, semangat! Masih banyak kesempatan, masih banyak temen yang bisa diajak berjuang, Mama sama Ayah juga selalu bilang "Kalau dapet alhamdulillah, kalau nggak ya nggak papa ya, nong", dan Allah always be there