Pages

Monday, 21 April 2014

15th Day : "A Confession/Secret of Yours"

Agak berat nih materi hari ini! Ahhhh.... Harusnya nggak usah pilih yang ini waktu itu.

Kalo denger atau baca kata Confession, jadi inget sama movie Jepang yang judulnya juga sama, keren!! Beda daripada movie yang lain. Bukan thriller, tapi pembunuhan-pembunuhan, psikopat bisa dibilang iya! Filmnya lebih nembak ke mental penonton sih. Jadi sasaran utamanya mental penontonnya. It's worth watching, guys...

Oke! Topiknya adalah pengakuan atau rahasia yang aku punya. Aku udah pikirin masak-masak hal apa yang bakal aku ungkapin disini. Bener-bener 1000x mikirin ini! Dan akhirnya pengakuan yang bakal aku ungkapkan itu adalah...

Aku...



Pernah...







Ngompol...

Maluuuuuuuuuuuu!!!!!!!!!!!!!

Yaaaah... mungkin semua orang juga pernah ngompol kali yah! Tapi pada kasus aku, ini parah banget, tapi aku masih bersyukur justru. Kalimat diatas belum selesai. Jadi, aku itu ngompol kelas 4 atau kelas 5 SD gitu... Kelas 4 kayaknya.

Dan itu tuh bukan ngompol sembarang ngompol! Astagfirullaaaah... Harus banget aku ceritain ini Ya Allah???!!!

Oke! Oke! Jadi ceritanya gini...

Dulu, waktu kelas 4/5 SD, ada acara kemah gitu. Simple banget kemahnya. Jadi satu-satunya ekskul yang ada di sekolah SD aku itu cuma ekskul Pramuka. Dan saat itu, Pramuka wajib diikutin semua siswa kalo nggak salah. Aku lupa-lupa inget. Pokoknya intinya ada acara kemah, tapi kemahnya disekolahan, dilapangan gitu, bangun tenda.

Terus, dulu itu aku termasuk salah satu aktivis organisasi. Bisa dibilang aku kebanggaan Pak Dama lah, beliau guru aku, sekaligus pembina pramuka. Jadi aku tuh sering banget ditunjuk buat jadi pemimpin upacara, atau pemimpin apel. Semuaaaaaanya aku yang ditunjuk. Maksudnya, aku jadi pengibar, pernah. Jadi pembaca UUD 1945 sering, tanpa teks lagi. Aku bangga banget saat itu. Pemimpin upacara lebih sering lagi.

Dan saat acara kemah itu yang cuma berjalan dua hari satu malam, aku ditunjuk buat jadi pemimpin upacara lagi. Dan kejadian memalukan itu dimulai ketika hari kedua, aku bangun pagi, aku kebelet buang air kecil, ternyata nggak ada air di kamar mandi. Kran airnya juga nggak nyala. Dan aku nggak mau pipis kalo nggak ada air. Masa nggak cebok iya kan? Akhirnya aku tahan tuh! *maaf agak jorok

Terus, aku tetep ngikutin kegiatan hari itu, karena sorenya kan udah upacara penutupan ini. Pas istirahat siang, aku balik lagi ke kamar mandi, masih tetep nggak ada airnya. Itu parah banget!! Akhirnya aku tahan lagi. Sampe waktunya buat upacara penutupan.

Dari awal susunan upacara, ke "Pemimpin upaca memasuki lapangan upacara" sampe "Pemimpin upacara meninggalkan lapangan upacara" lancar alhamdulillah! Tapi itu aku bener-bener nahan pengen pipis banget pas berdiri di tengah-tengah lapangan.

Pas udah balik sama petugas yang lainnya, kayak habis selesai upacara gitu lho, tapi masih ada pengumuman-pengumuman, kan petugasnya nggak boleh bubar dulu ya. Aku berdiri disamping pengibar bendera. Aku lupa kakak kelas yang aku ajak ngomong namanya atau mukanya kayak gimana aku lupa banget!

Aku sempet ngomong sama dia kalo aku kebelet pipis dan ini udah nggak tahan lagi. Terus dia tuh nanya-nanya ke aku gitu, aku lupa lah! Sampe akhirnya aku ngompol pas Pak Dama lagi ngomong ditengah-tengah lapangan. Bener-bener nggak bisa aku tahan lagi. Itu tuh keluar begitu aja! *maaf yaaaa...

Terus temen aku, namanya Ade, dia manggil aku

"Widha!" kata dia. Terus aku nengok ke dia. Terus dia mau ngomong udah buka mulut, terus dia tutup lagi. Itu tuh rok aku udah basah banget, tapi aku sok cool, sok-sok-an kayak nggak ada apa-apa gitu. Terus si Ade geleng-geleng, "Nggak jadi", kata dia.

Ehhhh... terus aku balik badan, dia malah manggil lagi "Widha" kali ini tangannya yang gerak, terus nggak jadi lagi! Aduh malu banget sumpah!! Dalam hati tuh udah yang "Mamaaaaa!! Gimana Mamaaaaaa!!!"

Akhirnya aku nyerah! Pak Dama masih asik ngomong di tengah lapangan, aku nggak tahu apa yang beliau omongin, aku bilang ke Kakak kelas yang disebelah aku "Kak, anterin aku balik kesekolah Kak, ke kamar mandi." Karena saat itu, kita upacara dilapangan berjarak lebih kurang 10m dari sekolah. Terus kata Kakak itu "Yaudah, ayo!"

Dan bukannya langsung aja kek ya gitu balik badan terus kabur! Ini mah sempet-sempetnya pamit ke Bu Isah sama Bu Nia buat izin pulang ke sekolah duluan!

Akhirnya repot sendirilah aku ditoilet. Udah air masih nggak nyala, rok aku basah semua. Ahhhh parah deh pokoknya! Terus aku bilang gini ke Kakak itu! Oh iya, itu cewek kok Kakak kelasnya. Aku bilang gini, "Kak, jangan kasih tahu siapa-siapa ya kalo aku ngompol, bilang aja aku bawa minum terus minum aku tumpah"

Pinter banget kan aku cari alesannya!

Dan pas aku keluar kamar mandi, udah selesai ternyata upacaranya, lagi pada beberes buat pulang kerumah. Terus Bu Isah sama Bu Nia manggil aku

"Widha! Widha!"

Aku nyamperin, "Iya Bu..."

"Tadi itu kenapa kok basah semua??", Bu Isah tuh yang nanya.

"Oooh... ini Bu, tadi saya bawa air minum dikantong baju, terus tumpah Bu"

"Oooohhh...." Bu Isah sama Bu Nia tuh langsung berbarengan. Tapi aku yakin banget kalau kedua guru aku itu tahu apa yang terjadi. Cuma mereka kasian kali ya sama aku! Makasih Bu Isah, makasih Bu Nia >,<

Terus pas nyampe dirumah, aku cerita sama Mama. Ehhhh... Malah dimarahin, katanya "Lagian siiiih, bukannya nggak papa nggak usah cebok pipisnya, nanti cebok dirumah, malah ditahan-tahan"

Dan ternyata, belum selesai sampai disitu pemirsa! Kakak kelas yang sama aku itu, dia cerita ketemen-temennya yang lain kalo aku sebenernya ngompol!! Untuuuunnggg lo kakak kelasss!!!

Pokoknya, pas istirahat, aku abis jajan mau kekelas, ada kerumunan kakak kelas tuh cewek, lagi pada ketawa-ketiwi. Terus ada satu orang (aku gak mau nyebutin namanya karena aku kesel sama dia), dia nanya gini ke aku sambil ketawa gitu, "Widha, emang kemaren kamu kenapa rok nya basah?"

Aku jawab aja dengan jawaban yang sama kayak yang aku kasih ke Bu Isah sama Bu Nia. Terus Kakak itu tuh "Oohhh..." tapi masih tetep ketawa! Terus balik ke kerumunan temen-temennya sambil ngetawain aku lagi!

Kan aku malu yaaa!!!

Jadi, begitulah sodara-sodara! Sekarang setelah 7 tahun memendam hal paling memalukan sepanjang sejarah hidup aku (sebenernya, masih banyak hal-hal memalukan lainnya, tapi yang ini paling nggak terlupakan)

Dan aku ngaku kalo aku pernah ngompol saat upacara penutupan event kemah waktu kelas 4/5 SD. (T,T)

Tapi satu hal yang paling aku syukurin adalah, aku ngompol nggak saat aku lagi ada ditengah-tengah masih sebagai pemimpin upacara. Alhamdulillaaaaaaaaahhhh banget!! Terimakasih Ya Allaaaaaah....
Itu bener-bener aku bersyukur banget!!

No comments:

Post a Comment