Pages

Friday, 15 March 2013

Pengamen

Jadi gini, kemaren pas habis shalat dzuhur, seperti biasanya di SMA Negeri 8 Tangerang perwakilan anak cowo tiap kelas gantian berkhutbah. Kemaren itu, Kak Rayi yang khutbah. Dia nyeritaan sebuah kisah yang katanya udah banyak yang denger. "Cuma mengingatkan lagi...", katanya pas mau mulai khutbah. "Mungkin udah pada banyak yang denger kisah ini." Justru kalimat itu yang bikin orang penasaran kisah apa sih yang bakal diceritain? Beneran kita udah pernah denger? Jadi magnet sendiri gitu kata-katanya. Dan ternyata, aku memang belum pernah denger kisah ini sebelumnya. Aku udah agak lupa kisahnya kayak gimana, jadi mungkin akan ada yang diubah-ubah dikit. Tapi inti dari ceritanya tetep kok!

Jadi, ada seorang pemuda yang dateng ke Kyai. Si pemuda ini lagi galau, mengeluhlah dia sama Pak Kyai.
"Pak Ustadz, saya capek Pak Ustadz. Kayaknya, saya udah berusaha semaksimal saya. Saya udah rajin shalat, rajin ngaji, orang tua saya hormatin, insyaAllah saya cinta Islam sampe mati lagi, Pak Ustadz (yang ini alay). Tapi kok Allah nggak ngabul-ngabulin permohonan saya ya. Do'a saya tuh kayaknya nggak pernah dikabulkan sama Allah. Sedangkan temen saya, dia shalatnya masih bolong-bolong, udah gitu nyari duitnya nggak halal lagi, tapi hidupnya kok bahagia ya, Pak Ustadz?", keluh si Pemuda ini.




Pak Ustadz lalu menjawab :



"Nih, dengerin ya! Saya mau tanya sama kamu. Seandainya kamu lagi di bus, atau lagi dimana lah gitu, terus ada pengamen. Penampilannya berantakan, nggak enak diliat, suaranya jelek, main gitarnya payah. Apa yang akan kamu lakukan?"

Si Pemuda lalu menjawab :
"Saya cepet-cepet kasih dia uang biar cepet pergi pengamennya."





Lalu, Pak Ustadz bertanya lagi :
"Gimana kalau pengamennya suaranya enak, penampilannya rapih, main gitarnya juga keren, apa yang akan kamu lakukan?"

Si Pemuda jawab lagi :
"Ya saya tungguin dulu sampe dia selesai nyanyi, Pak Ustadz. Kalau bisa, saya request lagu ke pengamennya. Baru deh, kalo dia udah selesai nyanyi, saya kasih dia uang."

Pak Ustadz :
"Naaah... Allah juga gitu. Anggap posisi kamu adalah si pengamen yang rapi, dan teman kamu adalah pengamen yang berantakan. Allah belum mengabulkan do'a kamu karena Allah seneng sama kamu. Allah sayang sama kamu. Allah seneng denger kamu berdo'a, memohon. Allah seneng liat kamu shalat. Allah seneng liat kamu beramal. Dan mungkin Allah masih pengen ngeliat kamu begitu, itu alasannya mengapa sampai saat ini do'a kamu belum dikabulkan sama Allah. Karena Allah lagi sayang sama kamu!"

Huaaaaaaa....!! Aku jadi pengen nangissss... T,T
Terharu banget sumpah!! Pas Kak Rayi ngomong yang dialog Pak Ustadz yang terakhir yang bilang "Karena Allah lagi sayang sama kamu" itu tuh bener-bener so sweet....
Aku selalu gemeteran setiap ngulang kalimat itu. Keren banget yah kisahnya. Aku tersentuh banget! Aku mau jadi pengamen yang rapi ituuuu... disayang sama Allah. Sekarang juga udah disayang sih sama Allah... hehehe...

Kesimpulan yang bisa diambil dari kisah diatas adalah, kita harus tetep berusaha walaupun harapan dan do'a kita belum dikabulkan sama Yang Maha Kuasa. Hal itu bukan berarti Allah nggak sayang sama kita atau bahkan meninggalkan kita. Justru malah karena Allah ngetes kita, Allah lagi nyiapin sesuatu yang lebih besar dari do'a dan harapan yang kita minta.

Semoga dapat bermanfaat yah kawan-kawan... n_n

No comments:

Post a Comment