Pages

Friday, 21 March 2014

Madyanissa Yuniar

WARNING!!

Untuk nama-nama yang disebutkan diatas, Saya akan menceritakan kalian apa adanya, seobyektif mungkin, menurut pandangan saya dan SEJUJUR-JUJURNYA. Bagi semua yang membaca, mohon untuk tidak ikut men-judge mereka seperti apa yang akan saya posting. Karena setiap pandangan orang beda-beda kaaan...



Saya juga memohon maaf yang sebesar-besarnya apabila nanti pada postingannya ada kata-kata yang kurang berkenan atau tidak sesuai dengan kepribadian kalian. Kesalahan murni ada pada Saya. Apa yang akan saya posting tentang kalian nanti, adalah murni perspektif dari saya. Hal ini saya lakukan sebagai rasa terimakasih kepada kalian karena telah memenuhi beberapa lembar kisah hidup saya. 



Waktu kelas 10 dulu, aku sama sekali nggak tahu yang namanya Madyanissa Yuniar. Yang aku tahu cuma anak-anak X.3 doang aja pokoknya!! Nggak juga sih, hehehe...

Aku kenal Niar, ya baru kelas 11 kemaren itu aja! Orang waktu pembagian kelas aja kan pada nanya-nanya tuh siapa aja yang masuk IPA 2, aku juga berkali-kali nanya Niar yang mana sih? Niar yang mana?

Dan aku lupa sejak kapan aku bisa deket sama Niar. Pokoknya seinget aku, kita pernah sempet kontek-kontekan buat ngurusin LDK, karena kan waktu itu lagi ada LDK, aku di OSIS, Niar-san jadi ketua ekskul Japanese Club waktu itu. Terus, entah dimulai dari apa, pokoknya yang aku inget Niar nyaranin aku nonton "Kimi ni Todoke" yang Live Action. Dan itu adalah pertama kalinya aku nonton Live Action film Jepang (setelah film "Oshin" yang di TVRI). Seinget aku, itu waktu liburan semester 1 ke semester 2.

Terus selama liburan tuh kita smsaaaan melulu. Ngomongin dorama sama movie Jepang. Artis-artisnya lah, lomba nonton Seigi no Mikata lah! Berandai-andai jadi pacarnya Miura sama Hongo lah!

Kayaknya sih dari itu kita deket. Iya gak sih, Niar?

Pokoknya terus tuh pas masuk, tahun baru 2013 juga kan. Itu tuh hari pertama masuk, aku nyampe kelas, naro tas, terus teriak "Niar-san!!" si Niar juga udah siap! Terus bareng-bareng "Sashiburi!!"
Bhagagagagag!! Itu payah banget lah pokoknya!!

Niar ituuuu orangnyaaaaa menurut akuuuuu...


Dia termasuk salah satu orang yang bisa bikin orang lain cerita kedia atau curhat kedia tanpa ragu.

Hal ini baru aku sadarin saat kelas 12. Karena emang dulu aku sering cerita ke Niar, tapi kalo sekarang, kayaknya lebih banyak temen-temen sekelas yang cerita juga ke Niar. Atau dulu juga udah banyak cuma aku yang gak nyadar doang?!

Aku jadi lebih sering merhatiin Niar #caelah. Setelah aku sadar, ternyata Niar adalah tipe orang yang seperti itu. Dan menurut hasil pengamatan aku, Niar punya cara sendiri biar orang lain mau cerita.

Terus mungkin karena dia bisa mengangkat topik pembicaraan juga kali ya. Waktu kelas 11, aku cuma sms-an sama anak-anak IPA 2 yang dulunya X.2 kalau ada tugas doang. Tapi pas aku stalking hp-nya Niar, dia juga smsan sama Lita, Winda, dan bukan ngomongin tugas. Disitu aku sempet iri sama dia. 

Dan Niar nggak pernah mengabaikan satu pun kalimat itu. Mau siapa kek yang ngomong, aku, Fathimah, Tania, Lita, Winda, Fitri, Denisa, Haryo, Izan, Fadel, Riandaya, Alham, sampe Mufida. Dia selalu serius, bukan, bukan serius, lebih kayak ke pay attention gitu. Ohh ini, peduli. Setiap ada mantra "Niar, aku mau cerita ke kamu deh!" dia pasti ngeladenin gitu lho! Entah bilang "Apa, mau cerita apa?" dengan antusias, atau dia langsung nebak topik apa yang mau diceritain. Dan dia selalu maksa kalo orang itu udah bilang kata kuncinya. "Cerita aja Wid, aku penasaran nih!" 

Walaupun, kadang-kadang curhat sama Niar tuh malah jadi nggak bener! Hahahaha...

Kedua, hal yang aku suka dari Niar adalah prinsip dia kuat

Niar belajar saat dia mau belajar, saat dia ngerasa capek atau udah ngestuck, dia istirahat. Nggak peduli sekitarnya mau sesibuk apa buat tetep berusaha ngerjain itu soal. Kalo dia maunya istirahat, ya istirahat.

Saat dia mau bergerak, dia bergerak! Pernah waktu itu, nonton Catching Fire. Dia bener-bener pengen nonton di hari sabtu waktu itu. Dia sampe ngajak orang-orang, tapi nggak ada yang bisa. Tapi dia tetep keukeuh pengen nonton hari itu juga, walaupun sendirian. Aku sampe bujuk-bujuk dia, mohon-mohon ke dia, "Niaaar... hari kamis aja sih Niar, sama aku nontonnya." Niar malah jawab, "Kelamaan Wid, aku pengennya nonton sekarang." Pokoknya udah sampe berbusa tuh aku ngebujuk dia buat nggak nonton dihari sabtu itu. Mahal juga kan kalo nonton hari sabtu, 50 ribu. Lumayan padahal, kalo dia mau nunggu sampe hari kamis aja, kan jadi 30 ribu doang.

Tapi pendirian Niar itu susah banget buat ditembus. Hari ini juga, Taya ngajak dia buat nonton "Divergent". Tapi Niar nggak ikut. Padahal itu tipe-tipe film yang dia suka. Dan dia pun udah baca novelnya. Dia tetep menolak Taya dengan halus, dan nggak tergoyahkan sedikitpun. Kalo kita kan biasanya, "Apa gue hari ini juga ya nontonnya", Tapi Niar tuh nggak pernah kayak gitu.

Ketiga, Niar orangnya jijik-an tapi dia sendiri jorok!!

Aku udah sering banget ngomong itu di depan dia! Aku gemes kalo liat dia jijik-an ke orang lain.

Niar mukanya selalu berubah jadi warna merah kalo lagi seneng, malu, ketawa, kesel, dan lain-lain

Muka dia seketika akan berubah jadi merah kalo lagi ngomongin A**** atau TD. Kalau dia lagi ketawa sama Tania, atau sama siapapun, mukanya langsung merah, apalagi kalo sampe ngikik ketawanya, bisa sampe ngences dia. Tania aja pernah diencesin sama Niar. Parah kan dia!!

Niar adalah orang yang bikin jayusan Fathimah jadi booming! Padahal kalo nggak ada Niar, itu jayusannya Fathimah biasa aja. Tapi, kalo Niar ada disana! Dia pasti langsung ketawa dan nggak bisa berhenti, habis itu dia lapor ke Alham dan Riandaya. Terus dibahas lagi berulang-ulang di kelas. Sebelum semua orang dikelas tahu, dia nggak akan berhenti.

Diskusi sama Niar tuh enak. Dia orangnya tidak memihak! Dan memandang sesuatu dari segi positifnya. Yang paling berkesan waktu itu adalah waktu pemilihan peserta olimpiade, pas kelas 11.

Aku ikut seleksi olimpiade biologi, Niar MTK, Rinda Fisika, dan teman-teman lainnya juga pada ikut. Aku bener-bener berharap tahun ini aku bisa kepilih buat mewakili SMA Negeri 8 Kota Tangerang di olimpiade biologi. Tapi salah aku juga sih, karena nggak persiapan dari awal. Akhirnya aku nggak kepilih.

Si Rinda kepilih tuh. Niar nggak kepilih juga sama kayak aku. Aku udah mau nangis tadinya, tapi aku tahan. Pas dikelas, aku udah susah payah biar nggak nangis, Rinda malah nyamperin dan meluk aku sambil bilang, "Tanjuuungg!! Gue juga tahun lalu ngerasain kok apa yang elo rasain!"

Langsung deh! Tidak tertahankan! Si Parya nih emang! Aku udah berusaha keras buat nggak nangis, dia ngomong gitu aku malah jadi sedih kaaaan...

Pas sorenya, aku sms Niar, kalo aku masih sedih gara-gara nggak kepilih olim biologi. Aku tuh ngerasanya kayak Aku udah cinta banget sama biologi, tapi ikut seleksinya aja aku nggak mampu. Terus Niar bales :

"Emang kamu pikir aku nggak cinta sama matematika, hah? Udah Widha, masih banyak jalan lain! Coba kalo kamu jadi Rinda! Kamu keterima olim bio tapi aku nggak keterima olim mtk, kamu bakal ngomong apa ke aku?"

Widha : "Aku bakal ngomong : nggak papa Niar, Allah udah nyiapin jalan lain buat kamu!"

Niar : "Nah! Yaudah! Omongin itu ke diri kamu sendiri!"

Terus aku langsung sadar tuh disitu! Walaupun satu minggu itu aku jalani dengan hati mengganjal gara-gara biologi, tapi makasih Niar-san!

Ada lagi waktu itu pernah pas awal-awal kelas 11, kita kan baru pada kenal tuh. Terus si Niar tiba-tiba nanya "Kalian pernah suka sama orang nggak sih?"

Dan di moment itu tuh aku emang lagi menyembunyikan kalo aku lagi suka sama siapa. Kalo bisa, cukup aku dan Allah aja yang tahu. Tapi Niar mengacaukan semuanya!! Aku kepancing buat ngasih clue siapa orang yang lagi aku suka! Arrrgggghhh!! NIAR EMANG NIARRRR!!!

Niar emang nggak tahu siapa orangnya. Aduh, aku lupa kronologisnya gimana. Pokoknya setelah kejadian itu, Aku, Rinda, lagi ngobrol-ngobrol sama anak-anak cowo IPA 2. Lagi pedekate sebagai temen sekelas baru ceritanya. Aku sama Rinda kan dari X3ME, Alham secara tidak langsung berikatan langsung dengan anak X3ME. Terus kita tuh lagi ngebahas-bahas, kalo Alham kan sama Nding, Hilmy sama Maul, terus pokoknya semua orang dipasang-pasangin lah.

"Widha sama siapa Widha?", kata Alham.

"Nggak, nggak adaa...", aku jawab.

"Widha sama Haryo aja! Kan sama-sama jayus tuh!", yang ini siapa gitu yang bilang, Riandaya atau Alham gitu.

"Oh iya pas tuh!", yang lainnya pada nyautin.

Ehhhh... tahu-tahu si Niar nimbrung! Ternyata dia menguping, Hahahaha... sebenernya karena kita ngobrolnya kenceng sih, orang satu kelas denger. Beneran deh Niar, aku masih inget jelas banget peristiwa itu!! Kamu tuh lagi nulis, terus berhenti, nengok ke kita-kita yang lagi pada ngobrol, dan ngomong saat semua orang lagi pada diem.

"Widha sukanya orang yang bla bla bla bla", kata Niar. (Bla bla bla bla adalah clue orang yang aku suka)

Aku shock!! Shock!! Bener-bener shock!! Aku khawatir anak IPA 2 ada yang tahu! Dan Alham tahu!!!!!!!!!! Astagfirullaaaaah...!!!!!!

Makasih lagi buat Niar! Karena sudah membongkar semuanya! Tapi akhirnya aku bilang juga sih kedia aku suka sama siapa. Dan aku malah keterusan nyeritain semuanya, mulai dari kapan aku suka sama doi, cewe mana aja yang aku curigain juga suka sama doi, kenangan-kenangan yang pernah terukir sama doi #halaaaah... (abaikan yang terakhir)

Sekarang, aku ngerasa aku terlalu bergantung sama Niar. Setiap ada hal yang aku pikirin, aku pengennya cerita ke dia. Setiap aku ada masalah, aku selalu curhat ke Niar. Pokoknya apa-apa Niar, apa-apa Niar! Maaf ya Niar kalo jadi ngerepotin...

1 comment:

  1. entah kenapa aku juga ngerasain hal yang sama. sosok Madyanissa Yuniar berarti bagi siapapun yang pernah cerita ke dia, yang pernah kenal dia atau mungkin yang cuma pernah ngeliat dia... haha
    thanks niar, aku bangga pernah kelan kamu di masa SMA kemarin

    ReplyDelete