Pages

Monday, 21 April 2014

14th day : "Things you like and dislikes about your self"

Sebenernya, kalo diitung aslinya ini bukan hari keempat belas, tapi nggak papa. Kita anggap ini hari keempat belas dari "30 Days Challange for Blogger" edisi Widha Puspa Tanjung.

Kita mulai dari yang jelek dulu. Sesuatu yang nggak aku suka dari diri aku.

Ada satu hal yang aku kesel banget aku kayak gitu. Aku sadar aku kayak gitu, dan aku tidak berusaha menghilangkan itu tidak juga belajar dari pengalaman gara-gara itu. Tetep diulangin lagi, diulangin lagi, nyesel lagi, nyesel lagi.

Dan hal paling nggak aku sukain dari diri aku itu adalah Aku tahu kelemahan aku itu paling nggak bisa ngandelin yang namanya keberuntungan, jadiiii aku harus berusaha kalo mau dapetin sesuatu. Tapi aku malah sering banget ngandelin keberuntungan aku dan nggak maksimal berusahanya. Misalnya nih, waktu aku ikut tes praolimpiade disekolah, itu tes yang sengaja diadakan di SMAN 8 Kota Tangerang, buat nyaring siswa yang nantinya bakal dikirim buat ikut Olimpiade benerannya.

Waktu kelas 10, aku ikutan tesnya, nggak lulus, karena waktu itu aku emang nggak ngerti apa-apa, cuma pengen doang. Nah, pas kelas 11nya kan udah ngerti, dan rasa pengen itu jadi makin tinggi. Aku ikut tes praolim yang biologi. Aku tahu, aku itu orang yang harus berusaha, bener-bener harus berusaha banget-banget. Nggak boleh cuma berusaha doang. Dari seminggu sebelum tes praolim itu, aku udah wanti-wanti sendiri ke diri aku biar belajar, persiapan. Seenggaknya, kalo soal tesnya mencakup kelas 10 dan 11 aku harus bisa jawab. Yang soal kelas 12nya nggak papa salah juga.



Udah gitu, ini hal kedua yang aku sebelin dari diri aku nyepelein sesuatu. Waktu kelas 10 aku ikut tes praolim itu, soal-soalnya kayak soal ulangan harian biasa. Daur hidup cacing, terus fase embrio manusia, aku inget banget tuh! Terus bakteri, persilangan mendel yang biasa. Pokoknya aku jadi berpatokan sama itu di kelas 11. Aku mikir, "Ah paling soalnya kayak tahun kemaren!"

Dan ternyata, soalnya jauh beda daripada yang tahun kemaren, dan aku sama sekali nggak bisa ngerjain. hampir 98% aku ngasal. Aku nggak belajar. Padahal aku minjem buku kelas 12 ke tetangga aku, tapi aku malah tidur. Nggak aku baca bukunya. Yaudah, salah aku sendiri aku jadi nggak lolos seleksi Olimpiade.

Dan sedihnya tuh bukan karena nggak lolos tesnya, (itu iya sih, 15% lah). Tapi sedinya tuh karena aku tahu aku nggak berusaha maksimal biar lolos itu tes. Tapi tetep aja aku nangis, Hahahaha...

Kayaknya masih banyak deh hal-hal yang aku sebelin dari diri aku. Namanya manusia, pasti punya khilaf lah yaaa...

Kalo hal yang aku suka dari diri aku... mungkin cengeng aku kali ya... Aku orangnya gampang nangis banget! Pake banget!! Nonton film sedih dikit nangis, nonton film so sweet juga nangis biasanya. Pokoknya nangis adalah hal paling mudah yang pernah aku lakukan.

Dulu, aku sempet kesel karena aku nangis mulu setiap kenapa-napa. Benci aja gitu, kenapa sih harus nangis?? Emang jadi menyelesaikan masalah??? Tapi makin kesini, makin kesini, aku mikir mungkin nangis adalah pelampiasan emosi aku. Soalnya waktu itu Ka Aldo pernah bilang, dia adalah kakak kelas aku. Waktu LDK kedua aku di SMA 8, temen-temen aku nggak ada yang mau nyalonin jadi ketos, cuma aku doang satu orang, terus aku nangis gitu didepan semua peserta LDK, ngomong nggak jelas sambil sesegukan, harusnya aku malu ya saat itu! Tapi aku malah malunya saat aku inget peristiwa itu lagi, Hahahha!! Terus Kak Aldo bilang gini, "Mungkin itu pelampiasan dia, kalo saya kan kalau ada apa-apa malah ketawa, nggak bisa serius gitu keliatannya orangnya, kalo dia mungkin nangis gitu. Ya setiap orang kan beda-beda ya!"

Dari situ aku mikir, bisa jadi nangis itu bentuk luapan emosi aku. Soalnya emang kalo aku udah sampe batas maksimal, aku pasti nangis. Marah nih. Seandainya aku marah, dan marahnya marah banget, aku pasti nangis! Orang mah ngapain kek gitu ya kalo marah, ngebanting barang kek (poke Hilmy), teriak-teriak kek (poke Firli), atau ngapain kek gitu... Terus kalo stres juga aku biasanya nangis.

Makin kesini aku makin bersyukur aku gampang banget nangis. Karena setelah nangis rasanya tuh enteng banget! Nggak tahu kenapa! Jadi, aku udah memutuskan bahwa aku nggak akan pernah nahan diri aku sendiri buat gak nangis. Seandainya aku mau nangis ya nangis aja. Karena sebelumnya aku pernah nyoba nahan buat diri aku biar gak cengeng. Tapi aku nggak mau ngelakuin itu lagi.

Tapi masalahnya adalah orang-orang disekitar aku. Mungkin mereka bakal ngerasa terganggu banget dengan sifat cengeng aku. Yaaaah... berarti mungkin ada saatnya untuk nahan biar nggak nangis, ada saatnya untuk "yaudah nangis aja" juga! Liat sikon lah! Karena aku juga nggak mau orang-orang disekitar aku jadi muak gara-gara sifat cengeng aku. Padahal aku nangis karena masalah sepele doang.

See you in the next post!!
Arigatou... >,<



No comments:

Post a Comment