Pages

Saturday, 24 May 2014

Untuk yang Kedua Kalinya

Hari ini, capek tapi seneng. Jadi capeknya gak kerasa, karena emang mood aku lagi bagus kali ya hari ini dari pagi bangun tidur tuh rasanya enjoy banget. Nikmatin semua kegiatan aku. Gak ada pikiran. Gak ada pikiran 'ahh.. nanti harus naik bus' atau 'ngerjain apa nanttiiii?!' atau 'uangnya bakal habis berapa ya buat ongkos', nggak ada pikiran-pikiran gak penting yang biasanya aku pikirin muncul hari ini.

Hari ini adalah kali kedua aku ikut try out sbmptn. TO pertama yang aku ikutin adalah TO Gravity UI. Dan TO hari ini yang ngadain adalah GO (Generasi Optimis). Aku baru denger ada GO. Dia ini bukan lembaga bimbel atau lembaga pendidikan jenis yang lain, kalau tadi aku perhatiin sih dia ini mirip mirip sama Lazuardi Birru, tapi dengan dasar yang berbeda.

Kalo baca keterangan di twitter @simulasisbmptn TO akbar ini diadakan oleh perkumpulan mahasiswa mahasiswa yang murni pengen bantuin kita-kita para CALON MAHASISWA untuk lulus di PTN tujuan. Kenapa aku bilang TO akbar? Karena ini diadakan di 19 kota di Indonesia, dari tanggal 23 Mei kemaren, sampe 25 Mei besok. Dan untuk daerah Jakarta dan sekitarnya kebagian hari ini.

Aku pertama tahu kalo GO ngadain acara TO akbar ini dari twitter temen SMP aku, @windisya
Dan pas banget!! Aku lagi pengen banget ikut TO dan emang lagi butuh banget!! Terus GO mempermudah semuanya. Pendaftaran bisa via sms atau via web, biaya pendaftaran cuma 10rb doang, itupun bayarnya ON THE SPOT! Walaupun kita nggak bisa mengharap banyak bayar segitu, Hahahaha... Maksudnya kayak kita gak akan dapet makan siang, jadi disuruh bawa bekel. Sejujurnya aku lebih prefer kayak gitu sih, bawa bekel dari rumah, lebih hygenis dan sehat. Atau tempat yang nyaman, karena kita pesertanya banyak, jadi tempat ujiannya di GOR. Banyak keluhan kita TO di GOR.

Dan kali ini aku akan cerita pengalaman aku!



Setelah pamitan sama Ayah, Mama, dan Adik Wiam tercintah, aku langsung caw berangkat naik motor menuju tempat pertemuan di Gerbang Palem. Aku janjian disitu sama Rinda, Niar, dan Babay. Pas aku nyampe sana, baru ada Niar-san doang. Aku ngaret 30 menit dari wkt pertemuan yang telah ditentukan. Kita lumayan lama tuh nungguin Rinda sama Babay, kita pikir Nui, Dea, sama Kevin juga mau bareng sama kita naik bus, kita nungguin mereka juga. Lamaaaaa kita nungguin, Rinda sama Babay dan kawan-kawan yang lain gak ada kabar, nggak ada yang sms. Akhirnya Niar nelpon Rinda!

Dan bener aja! Ternyata Rinda sama Babay emang udah berangkat dari jam 6.14, tapi motor Babay mogok ternyata! Terus pas nelpon tuh Rinda cerita panjang lebar, aku bilang "Yaudah Rin, kalo jam 7 kalian belum ada disini, Aku sama Niar berangkat duluan ya!" dan Rinda meng-iyakan dengan amat ikhlas.

1 detik! Pas 1 detik setelah aku tutup telponnya, bus tujuan kita dateng, terus Niar langsung jalan kebus dan "Ayo kita berangkat!" "Serius Niar?" aku nanya. Aku langsung ngejer dia. Pas udah di bus dan duduk, Niar bilang "Jam 7 kan kita tinggalin mereka, ini udah lebih malah!" Karena emang udah jam 7.05 sih...

Akhirnya kita menikmati perjalanan berdua di bus, dan sumpah! Aku gak enak banget sama penumpang bus yang lain, karena kita paling berisik. Kita nggak berhenti-berhenti cerita dan ceritanya tuh volume nya kenceng banget! Hahahahha... parah emang! Kayaknya mba-mba yang duduk di depan kita tuh nggak nyaman deh gara-gara kita berisik! Hahahaha... maap ya mbak! Maklumin lah anak mudaaa...

Kita nggak tahu tuh jalan ke GOR nya, pas nanya ke abang-abang keneknya, abang-abangnya bilang, "Ini pas di GOR berhentinya" ohhh yaudah kalo gitu! Alhamdulillah... Kita asiiik aja ngobrol bedua. Kita kira kalimat 'pas di GOR berhentinya' tuh emang pemberhentian terakhir mobil busnya, jadi kita santai-santai aja. Aku sama Niar sampe dimarahin abang keneknya gara-gara, kan kita duduk dibelakang bus, sedangkan pintu bus yang dibuka tuh yang depan doang! Abang keneknya tuh udah manggilin "Neng kedepan sini siap-siap!" Aku ragu, aku kira bukan ke aku sama Niar. Terus udah deket ke GOR kali ya abang keneknya tuh ampe teriak gitu "Neng!! Mau ke GOR kan?" Terus aku sama Niar tuh langsung jawab "Iyaaaa" sambil jalan dari belakang ke depan bus, dan penumpang-penumpang lain tuh ngeliatin! Aduuuuh... malu bangeeett!! Niar sih!! *salahinNiar

Pas turun dari bus Niar bilang "Aku kira bus nya tuh emang pemberhentian terakhirnya di GOR, ternyata nggak!" aku langsung menyahut iya!

Pas nyampe di GOR, kita duduk di tribun, udah penuh tuh! Kita bingung mau duduk dimana! Pas nemu tempat kosong di tribun, kita langsung berjalan kesana. Pas mau duduk, si Niar tuh noel-noel dengkul orang. Dan orang yang di toelnya langsung liat ke Niar dan matanya membelalak!! Ekspresinya susah digambarin! Minta Niar aja suruh gambarin ekspresinya ya! Hahahahaha...

Ternyata itu Kevin, dan ada Nui juga (kita ngomongin mereka berdua waktu lagi nungguin bus), sama ada Dea juga! Dan pas kita duduk, ternyata ada Usnida, Nadya, Albrando, Kak Haryo, daaaan masih banyak lagi. Rinda sama Babay pun akhirnya nyampe pas acara udah dimulai lewat beberapa menit. Udaaah... langsung lanjut ke acara pertama. Yaitu talents mapping! Pembicaranya adalah Direktur apa apanya ITeBeeee gitu! Pokoknya beliau ini yang memandu kita untuk talents mapping ini.

Banyak pelajaran yang bisa diambil dari talents mapping yang durasinya lebih kurang 30 menit ini. Kita dikasih tahu kalau 87% mahasiswa Indonesia itu salah dalam memilih jurusan, penyebabnya banyak ada karena gengsi milih tempat kuliah, atau yang penting gue kuliah, daaaan beragam alasan lain. Untuk itulah kita perlu talents mapping ini, untuk mengetahui bakat dan passion kita sebenernya dimana. Kita dikasih saran untuk tentuin dulu kita mau kerja apa, baru tentuin jurusan kuliahnya. Karena kalo salah milih jurusan kuliah, bisa berakibat pada merosotnya nilai akademik karena kita kayak dipaksa menyukai hal yang kita benci. Jadi, biar gak salah jurusan, lebih baik tentuin dulu mau jadi apa baru habis itu pilih deh jurusannya.

Belum cukup disitu aja, setelah itu kita harus kenali potensi dan kemampuan diri kita. Terus yang paling berkesan adalah, saat Bapak pembicara ini nunjukin foto sebuah kapak. Jadi, kemampuan kita itu kita anggap sebagai kapak. Dan apabila kapak itu kita asah terus menerus pada tempat yang tepat, kapak itu bisa memotong kayu dengan mudah!

Ada lagi penjelasan yang unik yang bisa memotivasi kita. Bahwa ternyata ada 3 jenis orang yang memandang pekerjaan. Jenis yang ketiga itu jenis yang paling buruk, dia kuliah dengan alasan malu karena temen-temenya kuliah masa dia enggak, terus dia kerja nggak mengejar apapun. Tipe yang kedua, ini tipe orang ambisius menurut aku, karena di memandang pekerjaan itu sebagai perlombaan, dan yang dia incer itu promosi. Jenis yang pertama yang paling baik, dia kuliah milih passion dia karena panggilan dari Tuhan, dia memandang pekerjaan sebagai pengabdian dia dan hasil yang dia inginkan adalah lebih banyak tugas dan tugas. Terserah kita mau jadi yang mana! Mau bikin tipe sendiri juga boleh!

Ada lagi yang menarik buat aku dalam pembicaraan talents mapping ini! Bapaknya nunjukin gambar kura-kura di proyektor, terus nanya ke kita-kita "Apa yang kalian pikirkan saat melihat gambar ini?"
Peserta TO langsung pada jawab "Lambaaaaat..." Terus Bapak dari ITB nya nanya lagi, "Menurut kalian, kenapa dia lambat?" Langsung seisi GOR tuh udah kayak suara film yang dicepetin gitu lho suaranya ngomongnya. "Ada yang bilang karena kakinya pendek, atau karena cangkangnya berat", kata Bapak pembicara itu mengkondusifkan suasana.

"Menurut kalian, kenapa sih kita bisa berpikiran begitu?" Nggak ada yang jawab.

"Karena kita selalu melihat sesuatu dari sisi lemahnya. Kelemahannya yang kita cari!", terang Bapak itu menjelaskan. "Coba sekarang, bisa nggak kura-kura ini kita tandingin sama kuda! Kira-kira bisa menang gak kura-kura ini?"

"Bisaaaaa...." "Nggaaaaak..." ada yang jawab bisa, ada yang jawab nggak, aku jawab bisa, Niar diem aja. Aku pikir bisa karena aku rasa ceritanya bakal sama kayak cerita kelinci dan kura-kura. Jadi si kudanya ini ngeremehin si kura-kura, dan akhirnya kura-kura lah yang menang! Tapi ternyata nggak! Bukan itu alasan kenapa kura-kura bisa menang dari kuda.

"Kura-kura bisa menang dari kuda kalo kita tandingin mereka di dalam air. Di laut, berenang. Kalah kuda!"

"Tapi kan di laut ada kuda laut!", Hah? siapa tuh yang ngomong gitu? Aku nengok kebelakang dan ternyata Kevin yang ngomong, si Niar malah ketawa-ketawa. Aku bilang, "Vin, ini kuda yang didarat ditandinginnya bukan sama kuda laut dari awal."

Habis dikasih pembicaraan singkat tentang kuliah dan pekerjaan, kita langsung dipandu untuk mengisi talents mapping, kalo penasaran silahkan klik link ini. Biar langsung puas! Hahahaha...

Singkat cerita, ujian pun dimulai. Kita-kita pada kesusahan, karena tahu kan tribun GOR kayak gimana, dan gak ada meja, serta panas. Niar posisi duduknya udah kayak apa tuh ngisi soal. Rinda Babay udah kagak tahu kemana, si Kevin paling ribet diantara semua orang yang aku kenal! Bahkan sebelum ujianpun di sibuk banget!! Kevin sama Nui adalah pasangan yang paling unik sampai saat ini yang pernah aku temuin, yang kedua Babay Rinda! Hahahaha.... >,<

Aku duduk sila, pegel, ganti posisi, pegel ganti posisi, pegel, ganti posisi, pokoknya setiap pegel ganti posisi. Dan rasanya skoliosis aku nambah habis pulang dari sini. Soal TPA, aku jadi sedikit mengalami kesulitan di TPA yang verbal, kalo yang angka-angka itu aku lancaaaar... yang gambar juga alhamdulillah lancar. Matdas kacau! Bahasa Indonesia Bahasa Inggris lumayan alhamdulillah. Beberapa soal B.Indo dan B.Inggris sama kayak soal yang aku pernah latihan. Soal SBMPTN tahun 2009. Karena baru itu satu-satunya yang aku pelajarin, Hahahaha...

Udah selesai, istirahat untuk ISOMA. Si Niar bikin bento. Katanya sih dari jam setengah empat. Banyaaaaaaak banget dia bikinnya! Udah gitu ribet banget makannya, aku sampe ketawa terus ngeliat dia makan! Hahahahaha... "Aku semangat hari ini gara-gara bikin bento!" dia cerita disela-sela kita makan. "Jadi kamu semangat karena bentonya, bukan karena TO nya?! ckckck..." terus kita ketawa bareng lagi. Akhirnya, Niar dibantuin sama Rinda sama Babay dan Dea buat ngabisin bentonya, karena itu banyak banget serius! Walaupun pada akhirnya gak abis juga. Harusnya aku foto tuh bentonya Niar! Before dan after, pasti lucu deh! Udah gitu telornya asin banget lagi! Ini Niar-san sendiri yang bilang. Rinda juga bilang hal yang sama habis nyicipin tuh telor gulung.

Setelah menunaikan ibadah shalat dzuhur, kita balik ke tribun untuk melanjutkan tes selanjutnya. Tes SAINTEK. Biologi ama kimia lumayan laaah... ada 5 soal dikerjain mah insyaAllah. MatIPA sama Fisika ini ni yang jadi masalah! Aku lupa rumus lingkaran!! Aaaaa parah banget! Padahal baru kemaren. Dan soal SAINTEK ini pun ada beberapa yang sama kayak soal SAINTEK SBMPTN tahun 2009 yang aku pelajarin, tapi yang susah susah nggak aku pelajarin, ehhh... yang susah susah itu justru yang keluar! Akhirnya aku cuma bisa ngerjain dikit-dikit tuh!

Setelah selesai itu, kita langsung diperbolehkan untuk pulang! Ada kejadian menarik pas pulang yang aku seneng ngebahasnya!

Jadi, kita pulang naik busway ke halte harmoni, habis itu nungguin bus. Pas lagi naik busway, kan lumayan lama tuh, kita para pemuda pemudi pada berdiri gara-gara tempat duduknya penuh. Nah, ada dua ibu-ibu yang duduk, dan (mohon maaf yang sebesar-besarnya ibu-ibu) mereka agak gemuk, bahkan ibu-ibu satunya bawa anak kecil, balita mungkin, dipangku sama Ibu ini. Jadi ada kejadian tuh kursi busway patah besinya jadi kalo didudukin bakal nyungsep ke depan yang duduk. Patah besi belakangnya itu. Jadi pas ini busway berhenti dan mau ngegas, kursi yang didudukin ibu-ibu ini patah tiba-tiba!

Aku nggak nyalahin ibu-ibu ini nggak... Yang aku sebel adalah peristiwa setelahnya. Ini adalah salah satu sifat yang aku sebelin dari manusia (padahal aku sendiri manusia). Blame others!! Ibu-ibu ini bilang kalo busway nya nggak dirawat. Menurut aku, kalo kursi patah dan itu besinya, bukan karena nggak dirawat, tapi karena emang udah tua itu busway, dan beban yang kursi itu terima melebihi kapasitasnya. Itu menurut aku. Tapi Ibu-ibu ini juga bilang sih kalo "Buswaynya udah uzur" yaaaa.... itu salah satu alasan yang tepat Bu, dibandingkan alasan patah karena gak dirawat. Orang itu dari besinya kok yang patah, gimana ngerawatnya? Di las tiap hari? Kalau kalian bingung besi yang mana yang patah, entar kapan-kapan kalau naik busway, tengok deh kebelakang, atau ke bawah kursi buswaynya, busway yang tipe lama tapi, bukan busway yang baru, jadi itu kursi tuh pondasinya ya besi itu!

Ibu-ibu itu berdua pada berdiri akhirnya, dan pas ada penumpang yang turun, salah satu ibu-ibu pindah ke kursi lain, diseberang kursi yang patah itu. Pas si sopir busway ini ngerem mendadak terus ngegas lagi, ada bunyi "kretek...kretek..." ditempat ibu itu duduk. Dan Ibu itu kembali bilang "Udah uzur nih Pak buswaynya" dan supir bus pun setuju. Entah setuju dengan ikhlas atau gimana aku nggak ngerti.

Ini pengalaman banget buat aku! Karena aku bisa liat langsung kenyataan dimasyarakat gimana, aku jadi punya bukti kalau mau ngomong "Pemerintah tuh udah berusaha sekuat tenaga untuk Indonesia lebih baik, tapi partisipasi masyarakatnya sendiri yang kurang" Masyarakat cuma bisanya nuntut nuntut dan nuntut, saat apa yang mereka tuntutkan telah dipenuhi, pada nggak bisa ngejaga bareng-bareng, pemerintah lagi pemerintah lagi yang disalahin. Bukannya memihak pada pemerintah, tapi kemajuan Indonesia itu ditentukan oleh kita bersama. Pemerintah memfasilitasi, tapi tugas menjaga dan memeliharanya adalah kewajiban kita bersama. *tepuktangan

Hahahahaha... bukannya ngebahas tentang TO nya, malah ngebahas busway.

Oh iya! Tadi ada yang aku gak sempet tulis di kuisioner yang dikasih GO! Tentang bagaimana caranya untuk mewujudkan Indonesia Optimis! Aku gak sempet ngisi yang ini, dan sekarang aku mau bilang cara menurut aku agar Indonesia Optimis, atau agar apaaa gitu aku lupa. Cara paling efektif menurut aku adalah dengan mengadakan lomba tingkat nasional, mulai dari penseleksian peserta tingkat kab/kota, terus ke provinsi, baru ke nasional. Tema lombanya disesuaikan dengan visi dan misi yang GO punya atau berkisar mata pelajaran sekolah. Karena kalau hanya seminar-seminar biasa, nggak akan efektif. Karena, perhatian audiences itu hanya pada 10 menit awal, setelahnya? ngalor ngidul kemana-mana. Atau sering-sering ngadain TO TO skala nasional kayak gini, bukan cuma TO SBMPTN aja, tapi TO UN, dan lain sebagainya. TO SBMPTN-nya juga bisa aja diadakan bertahap. Jadi diliat kemajuan peserta yang ikut TO. Dengan cara itu, diharapkan kepercayaan masyarakat terhadap GO meningkat seiring dengan meningkatnya animo masyarakat.

Sama ada satu hal lagi yang belum tercapai hari ini! Ketemu sama Emir, temennya Niar, aku penasaran dia kayak apa!

Yang jelaaaaas... makasih buat GO yang sudah mengadakan acara ini! Mungkin yang perlu dievaluasi adalah tempat kegiatan sama mungkin selingin dengan games-games acaranya, biar lebih menarik. Untuk ketepatan waktu pelaksanaan acara, koordinasi panitia, dan secara keseluruhan two thumbs up buat kakak kakak keren dan kece yang udah mau luangin waktunya buat kita-kita! Doain biar nyusul jadi mahasiswa ya kaaaak! n_n Aaaamiiiin....

GENERASI OPTIMIS???

KITA MUDA DAN OPTIMIS!!!! *tepuktangan

No comments:

Post a Comment