Pages

Friday, 19 February 2016

Pertanggungjawaban Pertama dan yang Paling Utama itu pada Allah swt

Let's put aside about me wanna post an entry blog with english

Remember this,
"berarti harus segera cari sumber dana lain, dan kali ini harus bener-bener diperhatiin, jangan sampe ketinggalan persyaratannya"
and this,
"proposalnya telaat, aku ya oneng kenapa nggak dari dulu aku upload" <~ translated version

and also this
"nggak papa Wid, iya nggak ada yang sia-sia kok, aku malah yang lebih tua seharusnya tahu yang kayak gitu" <~ yang ini aku lupa Mba Nor ngomong apa, karena aku terharu jadi nggak semua kata bisa aku cerna dengan baik

keselahan yang sama berulang-ulang, dulu waktu jadi bendahara acara reuni smp, pas mau submit beasiswa PPA, terus hal lain yang sama juga sampe aku lupa karena itu udah biasa aku lakuin, terus ini lagi, entah udah keberapa kian kalinya

Prof Gi pun ngomong gitu hanya sekedar menenangkan kita aja, sekedar memaklumi menurutku.
aku binguuuung, mau nangis, tapi itu bukan sesuatu yang bisa menyelesaikan masalah, malah bikin aku keliatan lemah dan manja banget, mau 'stand still' tapi kok ya masa gitu, jadi kayak orang nggak punya rasa bersalah

Astagfirullahaladzim...

kepercayaan yang aku sia-siakan, kalau inget 4 hari kemaren sampe pulang malem, sampe ngerepotin mba-mbanya, sampe meninggalkan Ring-1 FILM (lagi), sampe Masnya pun bela-belain ngurusin kita dulu padahal besoknya kudu berjuang, aku bener-bener butuh orang yang bilang "insyaAllah nggak ada yang sia-sia Wid"

Aku selalu bilang, aku seneng jadi aku, karena walaupun aku udah ngelakuin kesalahan, aku tetep berjuang lagi, tetep bangun lagi, walaupun kesalahan yang kemaren nggak bisa aku perbaiki, but now I wonder if that kind of thought was right
kalau aku mati nanti, terus Allah minta pertanggungjawaban atas kepercayaan yang aku sia-siakan itu, gimana??? kesalahanku bukan aku doang yang nanggung pas didunia! yang lain kena imbasnya juga, temen-temen jadi harus kerja keras biar bisa riset nanti

aku udah nggak punya firasat apa-apa lagi soal ini, yang aku butuhkan sekarang adalah keyakinan dan do'a, keyakinan kalau perjuangan itu nggak akan berakhir selama yakin Allah pasti ngasih kemudahan, dan berdo'a semoga Allah bener-bener ngasih kemudahan besok, Aamiiin ya rabbal alamiiin....

No comments:

Post a Comment