Pages

Sunday, 28 August 2016

FILM from Widha's Shoes : Part 2

Gawat! Gawat! Ketua FILM 2017 udah kepilih lagi aku masih belum nyelesain ceritaku soal FILM 2016 wakakak
Pertama-tama kita ucapin dulu Selamat buat Ahmad yang terpilih menjadi Ketua FILM 2017! *appaluse

Yeaaay!! We're rooting for you, semoga bisa amanah, selalu diberi kesehatan, dan optimal dalam memimpin temen-temen lain yang nantinya masuk ke kepanitiaan FILM 2017


Kita balik lagi keceritaku soal FILM 2016
Silahkan yang belum baca FILM from Widha's Shoes Part 1 bisa baca dulu disini biar nggak bingung, hehehe... karena kisah ini amat panjang dan menguras pikiran, wkwkwk...

Jadi, setelah terpilihnya secara resmi ketua FILM 2016 yaitu Egy Adhitama, aku nggak pernah lagi denger kabar FILM. Sampe aku pikir mungkin bakal baru setelah reorganisasi kepanitiaan FILM ini dibentuk dan mulai kerja. Aku santai-santai aja, tapi tetep mikir sih "kok belum ada kabar lebih lanjut soal FILM ya..." Secara pribadi aku memang meniatkan diri untuk aktif di SIM, nah adanya FILM ini jadi momentum luar biasa. Aku udah mikir-mikir tuh kira-kira kalau nanti ada pemilihan buat masuk kepanitiaan FILM, aku pengen masuk di sie apa. Pilihan pertamaku adalah aku pengen coba mencalonkan diri buat jadi sekretaris, soalnya aku suka berhubungan dengan surat-menyurat, kerapihan (seorang sekretaris identik dengan rapi menurutku), sama kayaknya kerjanya nggak terlalu berat, paling bikin surat, proposal, dll (dan setelah ini ternyata pikiranku salah soal sekretaris, wkwkwk).


Sampe pada suatu hari, ada pm masuk dari Egy, yang intinya dia menawarkanku untuk jadi koordinator lomba esai. Hmm... sempet kecewa sih pertamanya, aku pikir kita bakal disuruh milih dulu kira-kira mau masuk kepanitian apa, tapi ternyata udah langsung diplotin. Sempet ragu tapi nggak mau melepas kesempatan emas buat aktif di SIM, aku bilang ke Egy "insyaAllah". Pengalaman dalam kepanitiaan lomba? dulu waktu SMA pernah sih, pas acara Futuristik DELTA (pensinya SMA) itu aku jadi sie acara yang sekaligus merangkap ngurusin berbagai macam perlombaan. Berbekal pengalaman itu, aku berani nerima tawaran Egy buat jadi koor sie Esai. Permasalahannya cuma 1, lomba yang aku pegang dulu lebih ke lomba olahraga, kesenian, dan semacamnya, belum pernah megang lomba ilmiah kayak gini. Belum lagi pengalamanku ikut lomba-lomba kepenulisan masih 0 saat itu (saat ini juga masih 0, wakakakakak). Tapi kan kesempatan nggak dateng 2 kali, jadi ya tetep aku iyain jadi koordinator sie esai.

Aku sempet nanya tuh panitia lain siapa, padahal sebenernya cuma pengen tahu yang jadi sekretaris siapa, hehehe... terus Egy cerita kepanitiaan yang udah kebentuk, baru koornya doang saat itu, dan yang paling aku perhatiin jelas sekretaris. Ternyata yang jadi sekretaris FILM Usnida. Ohh Usnida, iya sih dia lebih bisa diandalkan untuk jadi sekretaris, dia sering main sekre juga, walaupun ikut HMP tapi masih bisa bagi waktu buat SIM. Kalau Usnida yang jadi sekretaris sih, udah nggak ada ruang buat aku wkwkwk...

Setelah PM Egy soal koordinator sie Esai, pembahasan FILM belum intens tuh, jadi aku masih santai-santai, dan aku mikirnya mungkin baru tahun depan mulai gerak. Alhasil, saat itu kan menjelang bulan Desember, ada rekrutmen anggota baru KS Biodiv, rekrutmennya ini dalam bentuk DIKLATSAR. Otomatis, bentuk panitia kan, dan disitu aku jadi "korban" terpilih jadi Komandan Diklat, luar biasa... itupun setelah mendapat bujukan dan dorongan luar biasa dari Mba-mba dan Mas-mas KS Biodiv. Sebenernya alesannya sederhana kenapa aku bisa jadi "korban", nggak ada lagi orang di KS Biodiv yang selow. Bulkini, Anisa (berterimakasihlah padaku karena aku manggil kamu Anis disini Sep, wkwkwk), sama Evy saat itu ikut HMP, dan lagi ada proker besar yaitu BIOFEST, plus saat itu juga ada EMBRIO (semacam ospek buat mahasiswa baru gitu). Bulkini ketua BIOFEST, Anis ketua EMBRIO, Evy masih sibuk mendukung Bulkini dan Anis, aku doang yang seakan-akan tidak mengemban amanah apa-apa (emang iya ding!), jadilah aku satu-satunya orang yang diincar buat jadi Komandan Diklatsar VI KS Biodiv. Sejujurnya aku seneng sih dapet amanah besar di KS Biodiv, seperti sudah dipercaya gitu padahal baru masuk jadi anggota semester lalu.

Mulai dari situ permasalahan muncul, aku terlena sama sibuknya ngurusin Diklatsar Biodiv sampe lupa kalau ternyata Esai FILM juga butuh ini itu yang dipersiapkan. Haduuuh, kalau inget saat-saat itu bener-bener parah deh!

Setiap rapat koordinasi FILM aku jarang dateng, bahkan keitung aku dateng di rakord, 2 kali doang. Pas rapat perdana sama rapat kedua sebelum terakhir menjelang libur. Itu aku ngerasa bener-bener nggak amanah banget di SIM. Setiap ada agenda rakord FILM, aku pasti juga lagi melanglangbuana ngurusin Diklat, entah itu survei, entah itu diklat ruang, pasti bentrok. Tapi saat itu aku masih memberatkan di Biodiv, jadi aku milih tanggungjawabku di Biodiv dulu yang aku utamakan.

Urusan lomba esai FILM? hampir semuanya diurus Mba Yuni, staff sie esai. Mulai dari formulir pendaftaran, buku panduan, pembayaran ke rekening, dsb semua diurus Mba Yuni. Bahkan yang hadir rakord pun Mba Yuni karena aku berhalangan hadir gara-gara pasti pas bentrok sama acara Diklat KS Biodiv.

Saat itu aku nggak berani ketemu Egy, malu. Padahal dulu aku sendiri yang menyanggupi buat jadi koor sie esai, tapi sekarang malah aku mangkir dari tugas dan tanggungjawabku sebagai koor. Aku sampe sempet mikir "apa aku bilang Egy aja ya aku nggak sanggup jadi koordinator, gimana kalau diganti Mba Yuni, aku jadi staffnya", tapi nanti aku mikir lagi "kalau kayak gitu namanya aku lari dari masalah, nggak konsisten dan nggak punya tanggungjawab banget kemaren bilang iya, terus sekarang bilang nggak" kayak orang nggak punya pendirian. Sampe akhirnya pas di mushola aku ketemu Usnida.

"Hei Wid, kok nggak pernah main ke sekre? Esai gimana buat FILM?", sapa Usnida ramah.
Aku langsung lemes ditanya gitu (aku emang nggak pernah main kesekre kalau nggak ada undangan rapat, ada undangan rapat aja aku sering nggak dateng wkwkkwk). Raut mukaku langsung berubah layu lesu gitu, pundak aku langsung turun, terus aku nyerah, aku coba tanya Usnida soal dilema yang aku alamin. Aku ceritain dari awal kalau aku dapet amanah jadi komandan diklat, pemikiranku yang pengen mundur jadi koor, dan ketidak beranianku menemui Egy atas ketidakbertanggungjawabanku. Usnida cuma bilang, "Sebaiknya kamu cerita ke Egy Wid kamu lagi dapet amanah apa aja, biar Egy juga tahu, yang penting berkabar".

Setelah dapet saran dari Usnida untuk cerita ke Egy, aku memberanikan diri ngechat Egy, aku ngerangkai kata sedemikian rupa mulai dari permohonan maaf atas sikapku yang tidak bertanggungjawab sebagai koor sie esai, amanahku ditempat lain, dan keinginanku untuk fokus dulu diamanahku sebagai komandan dulu, dan minta izin nggak bisa ngurusin FILM dulu. Pas itu tuh bener-bener waktu krusial banget emang. Diklatsar Lapang KS Biodiv tinggal 2 minggu lagi, setelah itu selesai dan aku bisa fokus di kepanitiaan FILM. Sambil ngetik chat buat Egy, dalam hati aku tuh bener-bener yang "please, 2 minggu, cuma 2 minggu lagi, tolong tahan sama ketidakbertanggungjawab-an aku Gy" karena emang aku masih sangat pengen ikut serta di FILM 2016.

Tapi jawaban Egy atas chat aku tidak memuaskan, dia sama sekali nggak ngegubris permohonan aku buat minta izin nggak ngurusin Esai FILM dulu, dia malah nanya gimana progress sie esai, buku panduan udah jadi atau belum dll... aku langsung hopeless dan sedikit kesel sebenernya saat itu. Tapi aku coba memposisikan diri jadi Egy, untung pikiranku lagi lurus saat itu. Jadi aku paham kenapa Egy nggak ngegubris permohonan izinku untuk nggak ngurusin FILM sampe amanahku yang lain selesai. Aku juga bakal ngelakuin hal yang sama kalau aku ada di posisi Egy (dan itu terjadi pas EWM kemaren, wkwkwk).

Ujung-ujungnya, aku bener-bener nggak bisa ngebagi fokus antara Diklatsar KS Biodiv sama Esai FILM. Esai FILM yang jadi korban, aku cuma bisa koordinasi sama staff Esai FILM via WA dan facebook. Tapi alhamdulillah staff esai kece-kece banget parah, semua tugas selesai tanpa campur tangan aku selaku koordinator sama sekali wkwkwk... (memalukan)

Tapi dari situ aku semakin nggak berani ketemu Egy...

No comments:

Post a Comment