Pages

Wednesday, 16 November 2011

Syair -- Musim Cinta Berubah Warna

Assalamu'alaikum...!!!
Malem semua...

L2K punya syair nih.. bukan karya L2K sih, tapi karya Shafira FSL, panggil aja Shasha. Dia temen sebangku L2K. Kita kelas X.3, tepatnya di SMA Negeri 8 Tangerang. Jadi gini ceritanya, syairnya itu bukan iseng-isengan. Tapi, emang tugas yang dikasih oleh Bu Hariyanti -- guru Bahasa Indonesia.

#Flashback dikit yah...
Sebelumnya, kita (L2K dan seluruh warga X3ME) saat itu dikasih tugas buat bikin laporan analisis cerpen. Kita dibagi kalau nggak salah 7 kelompok, dan masing-masing kelompok, harus membeli satu buah buku kumpulan cerpen. Dan pilih salah satu cerpen dari buku itu, yang mau dianalisis.

Nahhh... setelah tugas analisis selesai... Disuruhlah kita buat bikin syair sesuai dengan cerpen yang sudah di analisis sebelumnya. Pas L2K baca punya si Shasha. SERIUS... itu KEREN banget!!! Oh iya, sekalian berbagi pengetahuan juga.

Syair itu termasuk puisi lama.
Ciri-cirinya : 1. Bersajak a-a-a-a
                    2. Satu bait, terdiri dari 4 baris
                    3. Satu baris, terdiri dari 4-6 kata
                    4. Satu baris, terdiri dari 8-12 suku kata
                    5. Berupa cerita
                    6. Beralun 2 (dalam satu baris, dibaca dua penggalan)

Langsung ke syairnya si Shasha aja yah.



Musim Cinta Berubah Warna
Shafira FSL

Berapa mil mengejang di bawah batu
Tentang sungai dan lumut yang berbau
Terlihat langkahmu didepanku
Terlihat dari sini saat itu

Bukan pagi, bukan juga waktu malam
Adakah aku dihatimu yang dalam?
Sementara aku terbelenggu kelam
Ku harap engkau cukup paham

Aku tetap serupa dengan sunyi
Bergeser ke batang bambu kecil, lagi
Biar sehembus angin yang mengakhiri
Pertemuan denganmu disungai suci

Satu bintang kan jatuh di Mei inikah?
Seperti dirimu, terseret berubah
Aku ingin bercengkrama, dengarkanlah
Lihat aku, tangis terukis diwajah

Tak sanggup ku melewati matahari
Bila sampai pada bait ini
Ku dengar desahanmu terayun lagi
Ingin ku nikmati walau tak peduli

Beku, tak merasakanmu sekarang
Tak lebih dan juga tak kurang
Ku rindui dirimu sayang
Namun rasa tak sanggup ku tentang

Bila aku pergi tuk keabadian
Hanya senyum yang bisa ku tinggalkan
Yang juga sering kau katakan
Sampai Monalisa pun tak tertandingkan

Ku cboa menepis khayalan berlapis
Tentang dirimu, di musim yang manis
Ingin bebas dalam belenggu yang sinis
Namun lagi-lagi tak bisa di tepis

Oh musim cinta, aku pun tahu bila
Satu cinta dibalas dengan cinta
Tak akan ada yang memahami makna
Sebuah cinta yang sebenarnya

***
Noh kan... keren banget syairnya. Aku aja ampe nggak bosen-bosen bacanya. Kata kiasannya itu lho yang bikin aku gemes. L2K paling seneng yang "Aku tetap serupa dengan sunyi". Beeeuuuuhhh!! Manteb dah.. Aplause buat Shasha.

Oh iya, ini ada sedikit titipan dari sang pengarang syair.
Nama Shafira Fadhilah Salsabila Luano, panggil aja Shasha ! =3
Orangnya baik ko, lucu juga *mungkin*
Paling nggak suka kalo   : * Liat kertas KOSONG *pasti langsung dicoret-coret*
                                       * Berisik !!
                                       * Belajar sama guru yang bikin ngantuk !!!
                                       * Ada tugas yang berhubungan dengan memainkan komputer (Sory Sha, ditambah-              tambahin, hehehe...)
                         
Suka banget                   : *Coret-coret buku sendiri/punya orang lain
                                        *Lebih masuk kalo belajar sambil denger musik
                                        * Sayangnya, suka LOWLA -_-
Gini aja ya kayanya... Bubay (Love signature) Shafira FSL...

Oke dah... gina aja juga ya dari L2K. Semoga temen-temen semua terhibur.
Thanks for reading... n_n



           

No comments:

Post a Comment