Pages

Tuesday, 17 September 2013

The Delta's 9eneration Trip Part 2

Second Day...

Kita nyampe 2 jam lebih cepat di tempat tujuan. Harusnya jam 4, malah udah nyampe jam 2. Itu gak dihotel, dimana ya? di Rumah makan juga, kayak tempat pemberhentian bus buat mudik gitu lho! Akhirnya, aku dan teman-teman memutuskan untuk shalat tahajud dulu, lumayan. Dan percaya atau tidak, beberapa temen kita ada yang milih buat mandi pagi. Takut nggak kebagian kalo mandinya siang-siang. Contohnya Dita Eka Rahayu dan temannya. Pas aku dan kawan kawan habis shalat, aku juga ngeliat Nding, Ninis, sama Annisa juga abis mandi.

Aku nggak berani kalau mandi jam segitu, kata Bu Inayah sih nggak papa. Nggak sering ini, belum tentu 5 tahun sekali mandi jam 2 iya kaaan?? Tapi nggak ah! Aku udah punya rencana yang lebih bagus. Habis shalat, mau tidur dulu bentar mpe jam 4 pagi. Baru ngantri mandi. Nggak kesiangan lah! Satu setengah jam buat ngantri plus mandi habis itu sarapan. Pas! Aku mengumbar-ngumbar rencanya itu keseluruh penghuni bus 2. Ke Niar, Rinda, Fika, Fathimah, Tania, dan kawan-kawan yang lain.

Tak ada panas tak ada hujan, diluar dugaan, bus tour lain dateng. Kayaknya sih anak SMK kalau nggak anak perhotelan atau pariwisata gitu. Sekitar jam 4 pagi mereka datengnya. Kacau! Kacau! Aku lagi merem ngedenger Niar grasak grusuk. Aku bangun, "Kamu mau berangkat mandi sekarang, Niar?", pas bangun aku liat jam, masih jam 4 kurang 15 menit ternyata. "Iya, Wid. Ada bus tour lain, nggak tahu dari mana. Takut rame!" Langsung caw dah tuh ber-8 kekamar mandi. Bener aja!!




"Salah strategi!!", kata Niar

Sebenernya, kalau menurut aku pribadi strateginya sih udah bagus! Cuma kurang plan B doang! Ibaratnya tuh kalau lagi nyusun strategi buat perang, kita lupa mempertimbangkan kalau musuh menjalin kerjasama dengan orang ketiga. Yaudah, akhirnya harus rela ngantri buat mandi.

Selesai mandi, kita sarapan. Aku udah mulai paksa-paksain buat makan. Udah kangen sama masakan Mama T,T jadi gitu deh! Pas makan, ngobrol-ngobrol tuh sama Madeleine, soal jurusan kuliah. Teman aku yang satu ini, ternyata memiliki rasa rendah diri yang tinggi. Dia pengen ngambil Kedokteran UNPAD, tapi mundur karena katanya UNPAD peminatnya banyak. Kalau prinsip aku, seandainya aku mau disitu. Ya aku akan berusaha nargetin itu. Toh memang manusia tugasnya berusaha untuk apa yang mereka inginkan. Hasilnya biar Allah yang atur! Nggak akan nyesel dan nggak akan ada yang sia-sia walaupun kita udah usaha. Aku bilang gitu ke Madeleine. Aku berusaha buat ngeyakinin dia kalau dia juga harus nargetin apa yang dia mau, dan berusaha buat itu.

Madeleine juga udah nanya ke banyak orang, ke temen-temen sekelasnya, ke tantenya, ke Lulu, jadi ibaratnya buat komparasi lah pendapat pendapat kita ini. Semoga bisa membantu ya Madeleine... n_n

Naik lagi ke bus, kita siap menuju UNDIP

Selama perjalanan menuju UNDIP...



Nyampe di UNDIP, kita foto-foto dulu tuh... Sambil nungguin jam buat seminarnya. Bukan seminar sih namanya... tapi nggak papa lah.

Dipisah ternyata seminarnya, jadi yang anak anak IPA dulu, baru anak anak IPS. Lumayan menyita waktu juga dipisah begitu. Kasian anak IPS nya harus nungguin kita dulu di luar, ngalor ngidul, tapi mereka enak, waktu foto-fotonya banyak.

Aku nggak begitu merhatiin seminarnya, hehehe... Pertama, karena materinya menurut aku kurang menarik. Kedua, karena pemberi materinya kurang menarik. Ketiga, karena kameranya Fika keliatan lebih menarik. Hahahaha... Jadi aku malah mainin kameranya Fika deh, aku foto-foto nggak jelas! Fika belum upload sih... nanti menyusul yah! Kata Fika ada yang bagus aku motonya.

Pas abis seminar dari UNDIP ini, aku mikir harusnya kakak mahasiswanya yang ngasih materi. Bolehlah dosennya, tapi ada dari mahasiswanya juga, kalau bisa alumni kita. Jadi kan seru, ibaratnya mereka bakal tahu kalau kita jenuh dan akan membawa pembicaraan ke hal-hal yang seru. Di UNDIP ini, first impressionnya nggak begitu bagus. Biasa aja gitu, nggak yang "Woooww!!" atau "Waaahhh!" nggak gitu, nggak.

Abis itu kita gantian sama anak IPS, anak IPS yang seminar, kita foto-foto sebentar. Terus kata Pak Bandi apa ya, kita disuruh ganti baju dari sekarang. Biar anak IPS selesai, tinggal mereka yang ganti baju. Karena kan kita pake seragam putih abu-abu tadi, habis ini kita mau ke Bromo.

Btw, kita kedatangan tamu di UNDIP. Kita bertamu dan kita ditamuin. Ada Ghina. Dulu dia anak X.5, Bendahara 2 OSIS, tapi pas naik kelas 11 pindah ke Semarang. Baik banget ya Ghina, sampe nyempet-nyempetin nyamperin kita di UNDIP.

Sebenernya ini gak terlalu penting diceritain siiih...

Ada tukang es dawet di depan UNDIP, 3000 ribu doang harganya! Aku beli setelah nanya ke Caca dan Lulu gimana rasanya. Kata mereka enak, jadi aku beli deh, hehehe... Niar juga jadi ikut beli.

Habis itu kita dikasih makan nasi box buat makan siang. Di nasi box itu, kita dapet buah pisang. Dan mubazir banget buah pisangnya, karena nggak ada yang mau makan. Tapi yang punya aku aku makan sendiri kok buah pisangnya. Dikumpulin semua ke Tania coba pisangnya. Habis itu kata Tania, mau dijual ke pasar di Semarang, lumayan katanya. Hahahahaha... (Lucu nggak sih?) Nggak tahu deh, tuh nasib pisang-pisang malang gimana.

Oh iya, si Fathimah!! Ngejayus lagi dia! Pokoknya Tania kan lagi bingung gitu ini pisangnya mau diapain, terus tahu-tahu Fathimah ngomong apaaaa gitu, abis itu malah nyanyi Pisang Kecil pake nada Bintang Kecil. Langsung antenanya Tania sama Niar naik "Alham! Alham! Aim! Aim! Fathimah ngejayus lagi!", sambil ngakak-ngakak. Terus Fathimah nya "Ehhh... nggak! nggak! udah jangan!!", tapi percuma Fath. Kamu udah tahu dari awal, nahan Tania sama Niar begitu percuma!! Jadilah nambah lagi daftar kejayusan Fathimah setelah "Bungkus Kacang", "Es Cincau", dan "Ubin"

Abis itu, kita balik ke bus deh! Melanjutkan perjalanan lagi...

Sekitar jam setengah 6, berhenti di RM Sukowati. Nggak tahu daerah mana. Pemandangannya Buuuunggg!! Subhanallaaaah!! Dewa banget!! Sawah! Udah gitu sunset!! Kurang apa lagi coba!!

Ini foto yang aku ambil sendiri pake hp aku


Aku kembali takjub lagi disore hari! Sambil nelpon ke rumah tuh yang "Mamaaaa... Bagus banget pemandangannyaaa!! Sawah gitu, terus pas banget ada matahari terbenam!! Bagus banget tahu Mamaaa!!" Berapa kali tahu aku ngomong gitu ke Mama. 

Tapi sodara-sodara makanan yang ada di RM Sukowati tidak senikmat pemandangan sunsetnya! Keliatannya sih cukup menggugah selera, cap cai, tahu sumedang, ayam, aku ambil semua tuh! Lumayan banyak lagi! Giliran duduk, dan menikmati sesuap hidangan... Jeng jeng jeng jeeeeng!! Asrep sodara-sodara! Nggak berasa apa-apa!! Tapi dipaksain makan, karena sayang udah ngambil banyak dan perhentian selanjutnya langsung di Gunung Bromo. Jadi paksain ampe abis.

Setelah makan, jamak qasar shalat maghrib dan isya, lanjut perjalanan lagi deeehh...
Foto-foto yang lainnya menyusul yaaaah!! n_n

No comments:

Post a Comment