Pages

Saturday, 24 November 2012

Antara Hujan, Banjir, dan Macet

Pagiiii....!!!
Ada cerita pagi nih, hehehe. Sebenernya mau nyeritain hari kemarin sih. Jadi gini ceritanya...



Kemarin, tepatnya hari jum'at, tanggal 23 Nopember 2012 seperti biasa setiap pulang sekolah latihan LTUB (Lomba Tata Upacara Bendera). Karena memang lombanya tinggal menghitung hari lagi. Sebelumnya tuh hari masih cerah, tapi pas kita udah mulai latihan mulai mendung tuh. Karena memang lombanya udah mepet, sama kita juga udah komit mau latihan satu kali setiap pulang sekolah, tetep kita lanjutin tuh walaupun ditemenin suara petir latihannya. Pas latihan baru sampe pengibaran bendera merah putih, udah mulai gerimis. Akhirnya, Kak Fajar, selaku pemimpin upacara membubarkan peserta. Passs... banget abis itu ujan.

Akhirnya, latihan dibubarkan. Terus kita briefing sama Bu Neni. Abis itu kan ada rapat Classmeeting. Rapat deh tuh... Pas rapat, langsung ujan gede. Petir menyambar disana sini. Serem dah pokoknya ujannya. Aku pikir cuma tinggal sisa anak-anak OSIS doang disekolah, ternyata masih banyak banget siswa yang kejebak ujan juga (termasuk anak IPA 2).  Jadilah tuh, anak-anak SMAN 8 Tangerang pada pulang sekitar jam setengah enam.



Belum sampai disitu saja, hujan reda banjir melanda. Didepan SMAN 8 Tangerang langsung banjir... Tapi karena udah sore, jadi tetep diterobos deh banjirnya. Aku nggak lewat rute yang biasa, karena bisa dipastikan kalo lewat rute yang biasa, aku bakal ketemu 7 titik rawan banjir, belum lagi macetnya. Akhirnya, aku pilih jalan lewat rute angkot kuning, yang berhenti di seberang RS. An-Nisa. Banjir juga disana, tapi masih lumayan, masih bisa jalan lah seenggaknya.

Pas udah sampe dipertigaan cimone, itu macet TOTAL. Ada kali 30 menit nggak jalan-jalan kendaraan. Untung orang-orang nya pada sabar. Banyak banget karyawan-karyawan yang pulang terus bilang, "Jalan kaki saya, dari... sampe sini." Menurut analisa aku sih, mereka turun dari angkot, karena angkotnya kejebak macet dan nggak bisa jalan juga. Yang paling banyak aku denger tuh kata "Macet Total!!" Sampe nyariss muak dengernya.

Setelah 30 menit terjebak dalam kemacetan, akhirnya bisa lolos juga tuh. Langsung jalan deh, dan alhamdulillah lancar, sampe di perempatan Puri Jatake Indah, macet lagi. Ini titik rawan macet memang, sudah aku prediksi sebelum-sebelumnya, jadi sudah menyiapkan mental dan tak-tik buat lolos dari kemacetan. Disini bisa lolos dari macetnya nggak begitu lama, sekitar lima menit-an lah. Tapi abis itu mulai gerimis-gerimis lagi.

Akhirnya, berhenti dulu pake mantel. Baru jalan lagi, abis itu kan aku muter lewat jalan kecil, karena kalau lewat jalan industri, pasti banjir dan macet juga. Lumayanlah, bisa mengurangi resiko kena banjir + macet walaupun jatohnya jadi lebih lama nyampe rumah.

Sampe kedengerang adzan Isya, aku masih 15 menit lagi perjalanan buat sampe rumah. Udah lemes tuh badan, tangan sampe lengan udah pegel, leher aku sakit, kaki sama tangan dingin, masih ada 15 menit perjalanan lagi. Udah gitu, aku muter lewat jalan rusak. Lengkap sudah! Tapi alhamdulillah sampe dirumah dengan selamat.

Dari jam setengah 6 sore, sampe jam setengah 8 malem. 2 jam perjalanan!! Moga-moga ini perjalanan pulang sekolah terlama yang aku alamin. n_n

No comments:

Post a Comment